Bank Soalan

Maklumat Carian
Paparan Per Laman :
 
No.Ruj:
Kata Kunci :
   

Kategori dipilih: Semua Kategori

Bil
Tarikh
Soalan
61
Soalan No. 00327
Ditanya pada:
2017-09-14 

PELABURAN DALAM ASB

Saya terbaca fatwa terbaru Negeri Pulau Pinang atas
ASB adalah Harus. Adakah ini benar? Jika ia benar,
apakah asas perubahan hukum dari asalnya HARAM
kepada HARUS sebab setahu saya ASB masih ada
pegangan di bank konvensional yg ada unsur riba.
Mohon pencerahan. [Seterusnya] 
62
Soalan No. 00300
Ditanya pada:
2017-09-07 

TAYAMUM

Adakah wajib menyapu kedua tangan hingga ke siku dalam tayamum?  [Seterusnya] 
63
Soalan No. 00299
Ditanya pada:
2017-09-05 

DAGING KORBAN

Siapa yang layak menerima daging korban? [Seterusnya] 
64
Soalan No. 00298
Ditanya pada:
2017-08-21 

DAGING AQIQAH

1. ADAKAH BOLEH SAYA DAN KELUARGA MEMAKAN DAGING AQIQAH YANG
DIBUAT UNTUK ANAK LELAKI SAYA DAN JIKA BOLEH BERAPAKAH
BAHAGIANNYA?

2. ADAKAH SAMA JIKA AQIQAH NAZAR? [Seterusnya] 
65
Soalan No. 00292
Ditanya pada:
2017-08-11 

CABUTAN BERTUAH DI GEREJA

Assalamualaikum. Apakah hukum jika kita
menang cabutan bertuah yang dianjurkan oleh
gereja? Saya bekerja di sebuah syarikat yang
banyak menderma di gereja tersebut. Bos
memberi kami tiket cabutan bertuah. Orang Islam
disini tidak tahu bagaimana. Bolehkah tuan
jelaskan? [Seterusnya] 
66
Soalan No. 00291
Ditanya pada:
2017-08-10 

HARAM JEJAKI TANAH

Assalamualaikum...
saya bertanya bagi pihak suami saya.
Bapa mertua saya sudah lama meninggal. Bapa mertua dan ibu mertua saya
bercerai hidup. Semasa arwah bapa mertua hidup, sewaktu penceraian berlaku.
bapa mertua telah mengharamkan ibu mertua untuk jejak kaki ke tanah milik bapa
mertua. Namun sekarang bapa mertua sudah tiada. Anak-anak ingin bawa ibu
mertua tinggal bersama dimana rumah atau tanah tersebut ada milik arwah bapa
mertua. Apakah hukum keadaan tersebut? adakah haram jika si anak ingin bawa ibu
tinggal bersama di tanah tersebut, yang mana tanah tersebut telah diharamkan
kepada ibu semasa hayat arwah bapa? Harap pihak mufti dapat menjawab soalan
ini. [Seterusnya] 
67
Soalan No. 00289
Ditanya pada:
2017-07-26 

MENIRU DALAM PEPERIKSAAN

Salam..disini saya ada 2 persoalan:
a)kawan saya dulu pernah mendapat biasiswa secara sah untuk
lanjutkan pelajaran ke luar negara.Semasa belajar di situ dia
pernah meniru dalam peperiksaan.Soalan saya, apakah hukum biasiswa
yang dia peroleh? Sebagai makluman ustaz, biasiswa jika hanya
lulus belajar tiada bayaran balik perlu dikenakan
b)kawan saya pernah meniru semasa belajar diploma. Kemudian, dia
rasa menyesal akan perbuatannya .Selepas itu dia sambung ke
peringkat ijazah dengan menggunakan diploma tersebut dan dia
berjaya lulus ijazah tersebut secara sah tanpa meniru.Soalan
saya,apakah status dan hukum ijazah yang dia perolehi? [Seterusnya] 
68
Soalan No. 00288
Ditanya pada:
2017-07-23 

ANAK ANGKAT

Asalamualaikum.. saya ingin bertanyakan mengenai binti/bin terhadap anak angkat..

Situasinya begini, kami sekeluarga ingin mengambil bayi angkat dari seorang gadis
yang tinggal di johor dimana ibu kepad bayi tersebut tidak mahu menjaganya kerana
mempunyai masalah peribadi. Status bayi tersebut adalah anak luar nikah. Bayi
tersebut baru sahaja dilahirkan pada 20/7.Justeru, terdapat persoalan mengenai
binti/ bin bayi dimana bolehkah bayi tersebut berbinti/bin kan ayah saya..

Mohon pencerahan mengenai masalah ini.. terima kasih.. [Seterusnya] 
69
Soalan No. 00284
Ditanya pada:
2017-07-17 

SOLAT JAMAK DAN QASAR

Asalamualaikum. Saya nak bertanya tentang
solat jamak dan qasar. Saya
berasal dari Pulau Pinang dan sekarang
belajar di Selangor. Apabila saya
balik 2 atau 3 hari ke Pulau Pinang, boleh
atau tidak saya melakukan
solat jamak dan qasar ?

Terima kasih. [Seterusnya] 
70
Soalan No. 00281
Ditanya pada:
2017-07-12 

MUAMALAT (HUKUM MEMBELI BUAH DURIAN SECARA TIMBANG)

Muthakhir ini harga buah durian telah mencecah harga RM50 hingga RM100 SEKILO. Apakah hukum jualbeli buah durian
secara timbang ini kerana kadangkala saiz yang sama namun harganya berbeza, kemungkinan ketebalan kulitnya berbeza
(lebih berat). Jadi harga yang lebih itu datangnya dari kulit bukannya dari isi durian. [Seterusnya] 

Kategori Soalan

Semua Kategori

Akhlak(17)
- Adab-adab Harian(5)
- Adab-adab Sosial(13)
- Ilmu tasawwuf(0)

Akidah(15)
- Akidah(15)

Falak Syarie(1)
- Arah Kiblat(0)
- Fenomena(0)
- Hilal(1)

Lain-lain(17)
- Lain-lain(20)

Syariah(157)
- Ibadat(93)
- Jinayah(1)
- Muamalat(43)
- Munakahat(16)

 

Hakcipta 2014 Jabatan Mufti Negeri Pulau Pinang - penang.gov.my
Paparan Terbaik Sistem adalah melalui Penggunaan Mozilla Firefox :: Paparan resolusi skrin terbaik - 1024 x 768